Hari-6: 5 Tempat Makan Favorit+Menunya

Hari-1: 10 Hal yang Memenuhi Pikiran Saat Baru Masuk ITB.
Hari-2: 9 Teman Pertama di ITB.
Hari-3: 8 Mata Kuliah yang Masih Diingat Sampai Sekarang, dan Kenapa?
Hari-4: 7 Warna Jahim yang Menurut Kamu Eye-Catching
Hari-5: 6 Hal yang Bikin Anak TPB Terlihat TPB.
Hari-6: 5 Tempat Makan Favorit+Menunya.
Hari-7: 4 Gedung yang Bikin Malas Kuliah
Hari-8: 3 Tempat yang Asik di ITB.
Hari-9: 2 Pengalaman Terindah di ITB.
Hari-10: 1 Cita-cita Kamu di ITB.

***

1. Ayam Kol Goreng (di jejeran rumah makan gerbang belakang)
Menu: Ayam Kol Goreng

2. Kantin Bengkok
Menu: (hanya dan jika hanya ada) Bubur ketan item, bubur kacang hijau

3. Kantin GKU Barat
Menu: Ayam Hainan, somay

4. KBL
Menu: enak semua :D haha, tapi fetsinnya itu lho.. ngga boleh sering-sering..

5. Gerbang depan kampus
Menu: Kerak telor (biasanya baru keliatan setelah magrib), susu murni (rasa mocca)

Hari-3: 8 Mata Kuliah yang Masih Diingat Sampai Sekarang, dan Kenapa?

Tantangan 10 hari : Edisi ITB

Hari-1: 10 Hal yang Memenuhi Pikiran Saat Baru Masuk ITB.
Hari-2: 9 Teman Pertama di ITB.
Hari-3: 8 Mata Kuliah yang Masih Diingat Sampai Sekarang, dan Kenapa?
Hari-4: 7 Warna Jahim yang Menurut Kamu Eye-Catching
Hari-5: 6 Hal yang Bikin Anak TPB Terlihat TPB.
Hari-6: 5 Tempat Makan Favorit+Menunya.
Hari-7: 4 Gedung yang Bikin Malas Kuliah
Hari-8: 3 Tempat yang Asik di ITB.
Hari-9: 2 Pengalaman Terindah di ITB.
Hari-10: 1 Cita-cita Kamu di ITB.

***

1. Mata kuliah tingkat 1: NGGA ADA.

2. Komputasi Meteo
Mungkin karena nilai saya di UTS waktu itu paling tinggi seangkatan. Saya dapet 35 dari skala 100.

3. Meteo Umum
Di akhir kuliah kami jalan-jalan ke AMG di Tangerang. Pendokumentasiannya dijadikan film. Saya suka sekali dengan hasil filmnya :D Sangat sangat sangat suka :)

4. Perubahan Iklim
Di akhir kuliah kami harus bikin drama! Plot drama kelompok kami adalah siaran berita televisi, membahas hubungan antara periklim dan bencana alam (dalam hal ini kami memfokuskan pada bencana alam tornado).
Lengkap dengan count down opening berita, Vera sebagai pembawa acara, kami bahkan membuat nama-nama fiktif seperti Piala Lubis & Rais Susandi (Piala dan Rais ceritanya jadi pakar periklim), Dan teman-teman yang lain seperti hida, toing, ucen, danni, gaol, mereka acting jadi korban tornado, mengsimulasikan ciri-ciri hurricane skala 3 sampai 5. Saya jadi sutradara, pembuat tampilan visual & operator pengganti slide.
Drama kami sukses mengocok perut para hadirin dan pak dosen. Selain tampilan visual yang cukup menarik, kekuatannya ada pada para aktor & aktrisnya! hahahahaha! Mereka kreatif, mau berimprovisasi, berani malu & lebay. Di bagian konten ilmiah ada Piala & Rais, pas banget untuk menyeimbangkan drama dari dominasi dagelan para korban tornado. Buat vera, saya tepuk tangan untuk dia yang dapat membawa acara dengan begitu sistematis sehingga tidak membuat penonton bingung.
Kalo bukan tim ini, saya tidak menjamin drama kami sukses 100% :)
Saya ingat ada suatu percakapan di malam sebelum tampil, “…walaupun orang-orang pintar ada di kelompok lain, kita harus menang dalam hal ke-TOTALITAS-an usaha kita!! semangat! kita pasti bisa!”

5. Sistem Informasi Meteo
Waktu SMA saya pernah otodidak HTML & CSS. Begitu pengen otodidak PHP, saya putus asa -ngga ngerti. Nah, di matakuliah inilah saya diajarkan PHP & MySQL! Wah, saya semangat banget bikin websitenya. Ketika akhirnya saya jadi asisten di mata kuliah ini, ternyata nambah materi Javascript, XML, AJAX (Asyncronous Javascript & XML). mantafff..

6. tidak ada

7. tidak ada

8. tidak ada

Hari-2: 9 Teman Pertama di ITB.

Tantangan 10 hari : Edisi ITB

Hari-1: 10 Hal yang Memenuhi Pikiran Saat Baru Masuk ITB.
Hari-2: 9 Teman Pertama di ITB.
Hari-3: 8 Mata Kuliah yang Masih Diingat Sampai Sekarang, dan Kenapa?
Hari-4: 7 Warna Jahim yang Menurut Kamu Eye-Catching
Hari-5: 6 Hal yang Bikin Anak TPB Terlihat TPB.
Hari-6: 5 Tempat Makan Favorit+Menunya.
Hari-7: 4 Gedung yang Bikin Malas Kuliah
Hari-8: 3 Tempat yang Asik di ITB.
Hari-9: 2 Pengalaman Terindah di ITB.
Hari-10: 1 Cita-cita Kamu di ITB.

***

1. Detta
Waktu TPB, saya sering banget kemana-mana bareng Detta. Kegiatan yang kami lakukan juga random abis. Dari bermalas-malasan di kosan saya (tepat sebelum UTS dimulai), jalan-jalan cuma modal naek angkot ke ciwalk, nyari sendal jepit di gasibu, sampe berlomba-hayo-paling-murah-makan-siangnya-siapa di kantin salman. Dia suka banget jalan-jalan, traveling, backpacking, makanya sekarang masuk jurusan geologi. Lancar! Padahal nilai UTS kidas, kalkulus, fisdasnya cuma beda dikit sama saya yang hampir nasakom. Tapi yah kalo udah rejeki sih emang ngga akan kemana :) Sukses ya ma pren…

2. Vera
“Vera! pulsa!”, itulah yang pasti tercetus kalo ingat vera. Vera itu beasiswa mete, orang saya kenal sejak sekelas di TPB. Rajin banget, catetannya lengkap, sunda pisan, ke kampus bawa motor. Pikirannya suka beda sama yang lain :) Top markotop deh kalo dia udah curhat di forum, hehehehe. Sayangnya kalo lagi pundung, susah diajakin lagi. Di BP yang sekarang, dia diangkat jadi bendahara himpunan. Langkah yang tepat, karena vera emang jago banget mengolah keuangan :D Telaten nagih utang, tapi dia suka lupa siapa aja yang udah bayar~ hahahaha.

3. Kirana
This girl is totally awesome! :D Jago gambar, jago nulis (fiction, dalam bahasa inggris), jago debat (apalagi dalam -juga- bahasa inggris), brilian, genius (seriusan, anak ini pandai sekali), cerdas, genius (eh, udah ya?). Dia juga punya prinsip, “Tidur itu lebih penting daripada belajar. Kalo gue tidur cukup, paginya masih bisa mikir”. Dari TPB, di kelas kerjaannya cuma gambar-gambar di kertas binder, trus tiba-tiba bikin tato kupu-kupu di tangan pake bulpen, dengerin mp3, nulis cerpen, pokoknya tidak pernah terlihat belajar. Yeah, trus IP nya diatas 3.5 aja gitu……. hahahaha, oiya, dia beasiswa ose :)

4. Yanti
Yanti itu orangnya tertutup banget, saya gemes. Jadilah, tiap pagi saya nungguin yanti nyampe kelas, trus pasang senyum lebar dan kemudian berkata, “haloooo yantiiii! selamat pagiii!! apakabarrr???? :D”. Yanti asalnya dari Jember, rajin, jilbabnya panjang dan lebar, sampe lutut (cmiiw). Dia seorang perempuan yang taguh. Kuliah di ITB dengan banyak rintangan. Mulai dari tidak setujunya sang ibu, hingga masalah beasiswa. Wah, banyak deh kalo disebut satu-satu. Kalo denger dia bercerita, kita bisa ketar-ketir sendiri, ternyata jaman sekarang pun sebenarnya masih ada orang yang jalan hidupnya tidak mudah. Yanti ini orangnya ingin totalitas dalam meyakini sesuatu. Sebenarnya saya lupa apa motivasi dia masuk geologi, yang jelas alasan itu mampu mengalahkan egonya yang bercita-cita jadi presenter. Subhanallah :)

5. Rani
Saya ingat waktu itu sidang penerimaan mahasiswa baru di sabuga. Ramai, penuh orang yang tidak dikenal, sendirian, pusing. Saya mengantri dalam barisan dan orang yang juga sedang mengantri di depan saya ini celingak-celinguk sana-sini. Pakai jilbab, putih, sipit. Kami pun berkenalan. Namanya Rani, dari Balikpapan. Kemudian tiba di sebuah percakapan, “Kamu ngekos dimana, Rani?”
Rani: Aku ngekos di dago atas, deket simpang, sebrangnya bangbayang
Saya: ooooh, yang ada dokter gigi nya?
Rani: Iya, yang di depannya ada tulisan ‘kompak’.
Saya: wah! ternyata kita satu kosan! :DDD
Rani ini orangnya suka terburu-buru, dalam artian yang bagus. Kalo ada tugas, dia buru-buru ngerjain. Kalo ada praktikum kidas, dia udah nulis jurnal dari malam sebelumnya. Pernah suatu ketika saya baru nyalin jurnal kidas jam 7 pagi, padahal praktikumnya jam 8. Dia terlihat frustasi nungguin saya di kosan. hahahahaha… maaf ya rani.. XD
Rani beasiswa ose :)

6. Falma
Sekarang jurusan biologi, dan kita satu kosan waktu TPB. Falma orangnya santai. Tapi kalo udah kerja di kepanitiaan, dia menyediakan waktunya full-time. Mungkin ini membuat kita berdua ‘klop’. Santai dan bermalas-malasannya bareng, trus ‘gila kerja’ nya pun bareng. Mau diajak ‘LET’S DO THIS HAHAHAHA’. Kerasa banget pas kita jadi panitia inkaem 2010 di bagian dokumentasi. Saya Penanggung Jawab video opening & closing inkaem, dia koordinatornya. Secara naluriah, pembagian kerja kami seperti ini: saya sibuk di depan komputer bikin video, dia jadi juru bicara yang ngabarin ‘atasan’ mengenai perkembangan video.
Bisa dibilang saya ngga pulang ke kosan 5 hari, nginep di kosan Falma ngerjain video yang deadlinenya dalam hitungan jam. Briefing di kampus jam setengah 1 pagi, baru tidur jam 3 pagi gara-gara diskusi.

7.
———–bersambung :P

Hari-1: 10 Hal yang Memenuhi Pikiran Saat Baru Masuk ITB

Tantangan 10 hari : Edisi ITB

Hari-1: 10 Hal yang Memenuhi Pikiran Saat Baru Masuk ITB.
Hari-2: 9 Teman Pertama di ITB.
Hari-3: 8 Mata Kuliah yang Masih Diingat Sampai Sekarang, dan Kenapa?
Hari-4: 7 Warna Jahim yang Menurut Kamu Eye-Catching
Hari-5: 6 Hal yang Bikin Anak TPB Terlihat TPB.
Hari-6: 5 Tempat Makan Favorit+Menunya.
Hari-7: 4 Gedung yang Bikin Malas Kuliah
Hari-8: 3 Tempat yang Asik di ITB.
Hari-9: 2 Pengalaman Terindah di ITB.
Hari-10: 1 Cita-cita Kamu di ITB.

***

1. AAAAAA! GW PENGENNYA FMIPA!
=> waktu itu lagi suka banget pelajaran fisika, setelah pas TPB ‘makan’ Fisika Dasar I & II, akhirnya sujud syukur ngga dapet FMIPA. kapok luar biasa.

2. Berarti gw ngga jadi dokter yah… Yaudah deh gw ini terlalu keren untuk bisa jadi dokter.

3. Ini gw yang ngekos di Bandung, tapi kok nyokap yang jadi heboh??

4. ini jurusan apa. kenapa sih orang-orang napsu belajar banget? penting ya?

5. Wih, di kampus bisa 6 tahun. Kya SD, dong.. lama juga yah..

6. Pertama kalinya naik angkot di kota orang, tanpa orang tua.. wow kk wow… amazing..

7. jadi begini aja? palingan ntar orang-orang yang berkoar-koar ini lupa apa yang diucapkannya kalo udah kerja…

8. Arsitektur gedungnya keren-keren gilaaaa. Orang-orangnya juga terlihat agak freak. Eh gw jadi berasa pendek banget gini, semua orang tinggi-tinggi… loh?? ceweknya mana?? kenapa dimana-mana cowok semua?? tolong!
=> (ya iyalah.. namanya juga kampus teknik… =_=;;)

9. kampus itu… seperti hutan…. aduh, ini dimana….
=> suka tersesat kalo jalan-jalan sendirian di daerah timur jauh

10. Kuliah itu harus serius. Duduk paling depan. Sibuk nyatet yang dikasi dosen.
=> selesai kuliah, lupa semua materinya apa, kebanyakan maen & ngalor ngidul